GambarGambar

Pada acara Lintas sektor yang diadakan di Kecamatan Mojoagung Kabupaten Jombang, dr. Sriwulani Sumargo, Sp.Rad.M.Kes, selaku Kepala UPTD Puskesmas Mojoagung,  menyampaiakan masalah Penyakit Tidak Menular serta  pencegahannya melalui kegiatan Posbindu PTM. Penyakit Tidak Menular atau disebut dengan PTM merupakan penyakit kronis yang tidak ditularkan orang ke orang. 90% kematian akibat penyakit tidak menular terjadi di negara berkembang termasuk Indonesia serta Lebih dari  70% penderita penyakit tidak menular tidak tahu kalau dirinya sakit dan 30%nya tidak berobat secara teratur. Menurut WHO terdapat 4 (empat) jenis penyakit tidak menular antara lain, penyakit Kardiovaskular (serangan jantung atau stroke), Kanker, Penyakit Pernapasan kronis (seperti penyakit obstruksi paru kronis dan asma) serta Diabetes.

Posbindu PTM adalah Pos Pembinaan Terpadu untuk monitoring (tekanan darah, obesitas, merokok, diet) dan konseling faktor risiko PTM yang dilakukan oleh dan untuk masyarakat secara rutin dan periodik . Posbindu PTM merupakan UKBM untuk mawas diri terhadap faktor risiko PTM pada populasi sehat (mengingat sebagian besar Faktor Resiko PTM tidak memberikan gejala), kemudian Kasus faktor risiko PTM yang ditemukan tetapi tidak dapat dikendalikan melalui konseling akan dirujuk ke fasilitas pelayanan dasar di masyarakat (Puskesmas, Klinik swasta, dan dokter keluarga).

Gambar

Adapun Tujuan & Manfaat Penyelenggaraan Kegiatan Posbindu PTM (5M) antara lain:

  1. Membudayakan Gaya Hidup Sehat  (berperilaku CERDIK) dalam lingkungan yg kondusif di rutinitas kehidupannya
  2. Mawas Diri sehingga Faktor risiko PTM yang kurang menimbulkan gejala secara bersamaan dapat terdeteksi & terkendali secara dini
  3. Metodologis & Bermakna secara klinis
  •  Kegiatan dapat dipertanggungjawabkan secara medis  
  •  Dilaksanakan oleh kader khusus dan bertanggung jawab yang telah mengikuti pelatihan metode deteksi dini atau edukator PPTM

   4. Mudah Dijangkau yaitu Diselenggarakan di lingkungan tempat tinggal masyarakat/ lingkungan tempat kerja dengan jadual waktu yang disepakati

   5. Murah sehingga Dilakukan oleh masyarakat secara kolektif dengan biaya yang disepakati/sesuai kemampuan masyarakat

Dalam pelaksanaannya Posbindu juga menggunakan sistem 5 meja seperti dalam posyandu yang terdiri atas,

Gambar

Saat ini di Indonesia terdapat 1.114 Posbindu PTM yang tersebar di 29 Propinsi. Diharapkan di semua Kelurahan dapat menyelenggarakan kegiatan Posbindu PTM sebagai bentuk mawas diri dari masyarakat terhadap faktor risiko PTM serta di fasilitas umum seperti hotel, apotik, mall, perkantoran, terminal, pelabuhan dll Diharapkan dapat tersedia fasilitas penyelenggaraan kegiatan Posbindu PTM Sehingga masyarakat dapat selalu mawas diri terhadap faktor risiko PTM.

upload dan Foto : Arief Firman W. S.KM

 

 

About these ads